Assiry Art dalam Liputan

Kerajinan Kaligrafi

spesialis kerajinan kaligrafi dan lukisan kaligrafi.
Kami membuat kerajinan kaligrafi dari bahan bordir,
fiber, kanvas, kuningan, tembaga, kayu, dll.
Silahkan melihat hasil karya kami ,
suatu kebanggaan bila karya kami dapat menghiasi ruangan anda.

assirykerajinankaligrafi.comadalah buah karya dari Muhammad Assiry , seorang seniman dari kota Kudus. Sudah banyak masjid/musholla, gedung, maupun kediaman pribadi yang sudah tersentuh goresan tangannya. Sudah banyak pula rumah atau gedung yang berhias kerajinan kaligrafi hasil karyanya.

Melalui gubug online ini, kami berharap bisa memberi inspirasi anda dan dengan senang hati kami siap melayani semua kebutuhan akan seni rupa dan kaligrafi, desain artistik, serta beragam produk kerajinan khas Indonesia dengan desain eksklusif.

Berikut ini beberapa jenis kerajinan kaligrafi yang kami tawarkan

Kaligrafi Bordir
Kaligrafi ini ditulis pada selembar kain bludru dengan menggunakan mesin bordir yang digerakkan oleh tangan-tangan terampil. Desain yang digunakan pun sesuai standar kaidah kaligrafi internasional, sehingga menghasilkan karya yang istimewa.

Kerajinan Kaligrafi Fiber
Kaligrafi dan atau kerajinan dari bahan fiber ini lebih menonjolkan unsur-unsur dimensi sehingga menjadikan hasil akhir yang ekslusif, dan tampak indah terpampang di dinding ruangan anda.

Kaligrafi Lukis Kanvas
Melukis adalah salah satu keahlian kami, di tangan kami perpaduan teknik lukisan yang tinggi dengan gaya kaligrafi yang berkaidah menghasilkan karya kaligrafi lukis yang tak perlu diragukan lagi.

Kaligrafi Kuningan
Kuningan dipilih menjadi bahan baku pembuatan kaligrafi ini, karena dengan warna khasnya, kaligrafi kuningan akan terlihat bersahaja. Selain digunakan untuk hiasan masjid, kaligrafi kuningan ini juga sangat cocok berada di dinding rumah anda.

Kaligrafi Lauhah (Tinta)
Kaligrafi lauha (tinta) adalah teknik menulis kaligrafi dengan khandam dan tinta yang dituliskan langsung pada kertas. Teknik ini berkembang pesat di Timur Tengah, dengan tingkat kesulitan yang sangat tinggi.

Kaligrafi Mushaf (Al Quran)
Kaligrafi Mushaf yang dimaksud di sini adalah pembuatan kaligrafi Al Quran lengkap dengan bingkai hiasannya. Atau bisa disebut juga pembuatan Al Quran raksasa, karena ukurannya lebih besar dari Al Quran pada umumnya.

Kaligrafi Tembaga
Selain kaligrafi kuningan, kaligrafi tembaga juga bisa dijadikan alternatif penghias dinding ruangan anda. Dengan warna khas tembaga dapat menjadikan kesan klasik pada kaligrafi tembaga ini.

Kaligrafi Ukir Kayu
Bagi anda yang mempunyai kediaman dengan teknik arsitektur kayu, tentunya akan sangat cocok bila kaligrafi ukir kayu ini menempel di ruangan anda.

Jumat, 29 Mei 2015

MAHASISWA MAH GITHU

Assiry gombal mukiyo,29 Mei 2015

Saya masih melihat di kalangan pemuda dan mahasiswa Indonesia, mayoritas berfikir mengawang-ngawang, hanya kelihatan indah di tataran diskusi, tapi kosong dalam tataran praksis. Berteriak mau membangun Indonesia, tapi ketika ditanya dengan cara apa jawabannya ngelantur tidak jelas.

Baik yang di dalam maupun luar negeri, yang dibutuhkan Indonesia itu bukan wacana belaka, sejak jaman sukarno wacana yang "ndakik-ndakik" pun sudah ada. Yang penting adalah bagaimana membuat rakyat cukup makan minum, sandang papan, dan pendidikan, itu saja.

Jangan mau dibodoh-bodohi oleh para bule dengan kapitalisme hegemoninya, jangan mau ditipu oleh para bandit pribumi dengan agama dan ketokohannya, jangan mau pula ikut arus puja- puji atas orang yang berpangkat atau yang dituakan. Generasi baru harus independen dan progresif, sudah ada contoh mudah dan berhasil seperti Malaysia, Singapura, atau Taiwan. Pelajari metodenya, segera terapkan di Indonesia. Anjing-anjingkan itu para bajingan birokrat yang tidak segera menerapkannya.

Adalah absurd, kalau generasi tua disingkirkan, tapi generasi mudanya punya mindset yang sama. Kalau dalam 10-20 tahun Indonesia masih sama-sama saja, kesalahan terbesarnya terletak di kebodohan para pemuda dan mahasiswa.

Disaat banyak orang bangga dengan gelar Sarjana, Master, Doktor, Profesor, Haji, dan sebagainya sampai dipajang di undangan pernikahan, kartu nama, atau media sosial bahkan rela membayar mahal untuk ijazah palsu seperti yang marak menjadi pemberitaaan.

Di Silicon Valley dan masyarakat teknopreneur pada umumnya, kamu baru hebat kalau bisa menembus Universitas terbaik dunia seperti Stanford atau Harvard, tapi dengan gagah berani "drop out" untuk memulai usaha sendiri/ wiraswasta mengubah dunia dengan sains dan teknologi. Gelar itu sama sekali tidak penting, yang jauh lebih penting adalah kecerdasan dan keberanianmu bisa mandiri tanpa bergantung dengan kuliyahmu, apapun profesi dan keahlianmu maka itulah sebenarnya nanti yang sanggup menjadi ladang emasmu.

Bahkan penggede Silicon Valley seperti Elon Musk, Mark Zuckerberg, Bill Gates sedang berusaha keras merevolusi pendidikan dunia, pendidikan yang progresif membebaskan, bukan yang elitis mengungkung kreatifitas.

Peter Thiel menawarkan 100 ribu dollar kepada siapapun anak muda cerdas yang berani dan punya ide brilian merubah dunia untuk keluar dari Harvard, Stanford, dsb.

Kuliah itu penting, sekolah itu penting, tapi kalau kamu cerdas dan berani, taklukkan sekolah dan ubah dunia dengan kecerdasan dan keberanianmu jangan cuma jadi cecunguk di Kampusmu.

Jangan juga seperti Mahasiswa ITN yang ramai diberitakan banyak media bukan karena prestasinya tapi lantaran beredarnya foto-foto proses pelaksanaan Orientasi Kemah Bakti Desa di kawasan Goa Cina, Kecamatan Sumbermanjing Wetan, Malang, Jawa Timur, atau semacam OSPEK yang digelar jurusan Planologi ITN sehingga "kesadisannya" merenggut nyawa Fikri Dolasmantya Surya.

Peserta diinjak-injak saat disuruh push up. Lalu dipukul pakai sandal, dan benda lainnya yang dipegang panitia. Bahkan ada peserta OSPEK lainnya yang disuruh berhubungan layaknya suami istri, meskipun itu dilakukan laki -laki dengan sesama lelaki.

Aksi brutal lainnya yang dilakukan panitia Ospek ITN, adalah adanya beberapa mahasiswi yang disiram air bawang hingga mata mereka melepuh.

Memangnya pelajaran dan pendidikan macam apa yang mau diberikan kampus-kampus di seluruh Negeri ini kepada para Mahasiswanya kalau masih saja mengadakan OSPEK dengan cara -cara cabul dan kekerasan?

0 komentar:

Posting Komentar