Assiry Art dalam Liputan

Kerajinan Kaligrafi

spesialis kerajinan kaligrafi dan lukisan kaligrafi.
Kami membuat kerajinan kaligrafi dari bahan bordir,
fiber, kanvas, kuningan, tembaga, kayu, dll.
Silahkan melihat hasil karya kami ,
suatu kebanggaan bila karya kami dapat menghiasi ruangan anda.

assirykerajinankaligrafi.comadalah buah karya dari Muhammad Assiry , seorang seniman dari kota Kudus. Sudah banyak masjid/musholla, gedung, maupun kediaman pribadi yang sudah tersentuh goresan tangannya. Sudah banyak pula rumah atau gedung yang berhias kerajinan kaligrafi hasil karyanya.

Melalui gubug online ini, kami berharap bisa memberi inspirasi anda dan dengan senang hati kami siap melayani semua kebutuhan akan seni rupa dan kaligrafi, desain artistik, serta beragam produk kerajinan khas Indonesia dengan desain eksklusif.

Berikut ini beberapa jenis kerajinan kaligrafi yang kami tawarkan

Kaligrafi Bordir
Kaligrafi ini ditulis pada selembar kain bludru dengan menggunakan mesin bordir yang digerakkan oleh tangan-tangan terampil. Desain yang digunakan pun sesuai standar kaidah kaligrafi internasional, sehingga menghasilkan karya yang istimewa.

Kerajinan Kaligrafi Fiber
Kaligrafi dan atau kerajinan dari bahan fiber ini lebih menonjolkan unsur-unsur dimensi sehingga menjadikan hasil akhir yang ekslusif, dan tampak indah terpampang di dinding ruangan anda.

Kaligrafi Lukis Kanvas
Melukis adalah salah satu keahlian kami, di tangan kami perpaduan teknik lukisan yang tinggi dengan gaya kaligrafi yang berkaidah menghasilkan karya kaligrafi lukis yang tak perlu diragukan lagi.

Kaligrafi Kuningan
Kuningan dipilih menjadi bahan baku pembuatan kaligrafi ini, karena dengan warna khasnya, kaligrafi kuningan akan terlihat bersahaja. Selain digunakan untuk hiasan masjid, kaligrafi kuningan ini juga sangat cocok berada di dinding rumah anda.

Kaligrafi Lauhah (Tinta)
Kaligrafi lauha (tinta) adalah teknik menulis kaligrafi dengan khandam dan tinta yang dituliskan langsung pada kertas. Teknik ini berkembang pesat di Timur Tengah, dengan tingkat kesulitan yang sangat tinggi.

Kaligrafi Mushaf (Al Quran)
Kaligrafi Mushaf yang dimaksud di sini adalah pembuatan kaligrafi Al Quran lengkap dengan bingkai hiasannya. Atau bisa disebut juga pembuatan Al Quran raksasa, karena ukurannya lebih besar dari Al Quran pada umumnya.

Kaligrafi Tembaga
Selain kaligrafi kuningan, kaligrafi tembaga juga bisa dijadikan alternatif penghias dinding ruangan anda. Dengan warna khas tembaga dapat menjadikan kesan klasik pada kaligrafi tembaga ini.

Kaligrafi Ukir Kayu
Bagi anda yang mempunyai kediaman dengan teknik arsitektur kayu, tentunya akan sangat cocok bila kaligrafi ukir kayu ini menempel di ruangan anda.

Senin, 20 April 2015

SEDEKAH

Assiry gombal mukiyo, 22 April 2015

Sedekah itu tidak ada hubungannya dengan kaya atau miskin. Sedekah itu hubungannya adalah berbagi rizki.
Anda punya uang 100 ribu, anda berikan ke orang lain 30 ribu, bagian anda 70 ribu. Kalau anda berharap 30 ribu itu berlipat ganda menjadi 300 ribu, itu bukan sedekah namanya, itu berdagang. Dihadapan Allah rizki kita yang sesungguhnya adalah rizki yang kita bagikan untuk sesama dijalan Allah.

Sedekah menurut saya itu seperti "beol". Filosofinya adalah ketika kita makan endingnya pasti beol. Sama halnya dengan ketika Allah melimpahkan kepada kita entah nikmat yang berupa materi maupun non materi tentu kita harus "membeolkannya". Artinya kita tidak hanya sekadar mensyukurinya ( Syukr bi al lisan) tapi juga (Syukr bi al arkan) dengan cara berbuat baik dan berbagi kepada sesama. Bayangkan jika setiap hari anda makan tapi "ndak" membeolkannya. Itulah essensi sedekah yang sesungguhnya.

Nasionalisme pun secara filosofis sudah dicontohkan oleh para leluhur, para pendahulu bangsa semenjak penjajahan seperti ritual sedekah bumi, sedekah laut. Terlepas dari persoalan syirik/musyrik’, inikan hanya penilaian subyektifitas semata, karena saya tidak tahu hati orang sehingga tidak bisa asal menuduh syirik.
Sedekah bumi dan sedekah laut itu adalah wujud syukur atas bumi dan laut yang dianugerahkan Allah kepada Bangsa Indonesia. Sedekah bumi itu sebagai bentuk handar beni, perasaan yang bukan saja memiliki tapi juga mencintai negeri ini.

Satu teladan yang oleh Saudara Marhawi salah satu Santri PSKQ Modern angkatan 2014/2015. Dia telah "membeolkan" kelebihan rizkinya dengan memborong buku yang bernilai satu juta lebih untuk diinfaqkan ke Perpustakaan PSKQ Modern.

Tentu Saudara Marhawi sangat ikhlas "beol" dan tidak mungkin mengorek atau berharap beolny itu diganti oleh Allah.Tanpa diminta saya yakin Allah menjadikan Saudara Marhawi sebagai samudera ilmu yang siapapun saja kelak bisa mereguk ilmunya. Dengan menginfaqkan puluhan buku agar bisa dibaca orang lain itu sama saja dia menabung ilmu yang bisa saja Allah mengganti buku-buku itu menjadi "samudera ilmu" yang Allah anugerahkan lautan ilmu kepadanya ( ladunni). Itu hak prerogratif Allah bagi siapapun saja yang dikehendakiNya.

Jika kita menanam sudah pasti kita menuainya. Apa yang kita tanam itulah yang kelak kita nikmati. Jika menanam keburukan sudah barang tentu hidup yang tidak bahagia, tidak nyaman dan tidak tenang yang pasti kita panen.

Tidak perlu kita tanyakan lagi apakah yang ditanam oleh Saudara Marhawi kelak akan berbuah atau tidak.
Saya melihat barisan para Malaikat yang putih bercahaya memberikan limpahan kemanfaatan Kepada Saudara Marhawi dan juga kepada siapapun yang berkunjung ke Perpustakaan mini PSKQ Modern untuk mengkaji ilmu dan mengamalkannya.

Illustrasi:
Puluhan buku yang diinfaqkan Saudara Marhawi bin Bahruddin Ketapang, Kalimantan Barat.Semoga bermanfaat dan melahirkan berjuta -juta ilmu dan hikmah.

0 komentar:

Posting Komentar