Assiry Art dalam Liputan

Kerajinan Kaligrafi

spesialis kerajinan kaligrafi dan lukisan kaligrafi.
Kami membuat kerajinan kaligrafi dari bahan bordir,
fiber, kanvas, kuningan, tembaga, kayu, dll.
Silahkan melihat hasil karya kami ,
suatu kebanggaan bila karya kami dapat menghiasi ruangan anda.

assirykerajinankaligrafi.comadalah buah karya dari Muhammad Assiry , seorang seniman dari kota Kudus. Sudah banyak masjid/musholla, gedung, maupun kediaman pribadi yang sudah tersentuh goresan tangannya. Sudah banyak pula rumah atau gedung yang berhias kerajinan kaligrafi hasil karyanya.

Melalui gubug online ini, kami berharap bisa memberi inspirasi anda dan dengan senang hati kami siap melayani semua kebutuhan akan seni rupa dan kaligrafi, desain artistik, serta beragam produk kerajinan khas Indonesia dengan desain eksklusif.

Berikut ini beberapa jenis kerajinan kaligrafi yang kami tawarkan

Kaligrafi Bordir
Kaligrafi ini ditulis pada selembar kain bludru dengan menggunakan mesin bordir yang digerakkan oleh tangan-tangan terampil. Desain yang digunakan pun sesuai standar kaidah kaligrafi internasional, sehingga menghasilkan karya yang istimewa.

Kerajinan Kaligrafi Fiber
Kaligrafi dan atau kerajinan dari bahan fiber ini lebih menonjolkan unsur-unsur dimensi sehingga menjadikan hasil akhir yang ekslusif, dan tampak indah terpampang di dinding ruangan anda.

Kaligrafi Lukis Kanvas
Melukis adalah salah satu keahlian kami, di tangan kami perpaduan teknik lukisan yang tinggi dengan gaya kaligrafi yang berkaidah menghasilkan karya kaligrafi lukis yang tak perlu diragukan lagi.

Kaligrafi Kuningan
Kuningan dipilih menjadi bahan baku pembuatan kaligrafi ini, karena dengan warna khasnya, kaligrafi kuningan akan terlihat bersahaja. Selain digunakan untuk hiasan masjid, kaligrafi kuningan ini juga sangat cocok berada di dinding rumah anda.

Kaligrafi Lauhah (Tinta)
Kaligrafi lauha (tinta) adalah teknik menulis kaligrafi dengan khandam dan tinta yang dituliskan langsung pada kertas. Teknik ini berkembang pesat di Timur Tengah, dengan tingkat kesulitan yang sangat tinggi.

Kaligrafi Mushaf (Al Quran)
Kaligrafi Mushaf yang dimaksud di sini adalah pembuatan kaligrafi Al Quran lengkap dengan bingkai hiasannya. Atau bisa disebut juga pembuatan Al Quran raksasa, karena ukurannya lebih besar dari Al Quran pada umumnya.

Kaligrafi Tembaga
Selain kaligrafi kuningan, kaligrafi tembaga juga bisa dijadikan alternatif penghias dinding ruangan anda. Dengan warna khas tembaga dapat menjadikan kesan klasik pada kaligrafi tembaga ini.

Kaligrafi Ukir Kayu
Bagi anda yang mempunyai kediaman dengan teknik arsitektur kayu, tentunya akan sangat cocok bila kaligrafi ukir kayu ini menempel di ruangan anda.

Senin, 17 November 2014

Menjadi Diri Sendiri

Assiry gombal mukiyo, 17 November 2014

Saya mengibaratkan diri saya seperti alat musik, apabila dipetik untuk nada “Do” maka ia akan berbunyi “Do” bukan “Re”. Begitu juga jika tidak ada yang membunyikan, maka saya tidak akan berbunyi. Dalam kehidupan sehari-hari saya sangat ingin simpel, apa yang saya suka maka saya pakai, dan saya lakukan.
  Saya sering berbeda dari orang kebanyakan. Dalam pencarian kesejatian hidup saya sering bertanya kepada diri saya “Apakah berdosa apabila saya tampil berbeda?” Saya hanya ingin berpakaian apa yang saya senangi. Misalnya kalau kebanyakan orang memakai celana dalam biar nyaman saya justru kalau memakai CD malah tidak nyaman. Pokoknya saya ingin berbuat sesuai apa yang saya kehendaki dalam hati saya. Pilihan saya sangat jelas. Waktu kecil saya mengakui hampir tidak pernah mengenakan seragam ketika bersekolah. Saya hanya ingin menunjukkan kepada orang lain bahwa menjadi orang yang merdeka itu sangat enak sekali. Menjadi diri sendiri itu sangat enak sekali, tidak perlu modal, tidak perlu latihan, hanya mengalir saja.

Menjadi diri sendiri dan tidak ingin seragam dengan orang lain itu karena common mindset.
Saya malahan tidak ingin dikenal sebagai orang Islam, jadi kalau kolom agama di KTP bisa diganti saya ingin tulis agama saya gatholoco, Wirosableng 212, atau kejawen yang penting bukan islam. kadang bila keluar rumah saya juga bebas tidak pernah memakai simbol 2 pakaian keislaman saya, seperti peci atau sorban dan apalah itu. Karena, saya "malu" jadi orang Islam, banyak umat Islam yang betul-betul tidak ngerti Islam, mereka banyak yang berpakaian, berkata tentang Islam, padahal sesungguhnya belum. Jadi saya malu, makanya saya lebih baik menyembunyikan diri, biar hanya saya dan Tuhan saja yang tahu. Bahkan kalo perlu yang sampeyan tahu, guru saya adalah iblis. Saya punya guru yang hebat, iblis. Dan iblis itu ternyata cerdas sekali, lebih cerdas dari Jibril.

Perjalanan hidup itu, panjang atau pendek hanya masalah nilai. Perjalanan kita hanya akan mengalami dua langkah tapi kadang-kadang orang-orang hanya merasa perjalanan hanya satu langkah. Orang hanya merasa perjalanan hanya satu langkah menuju langit, seolah-olah langit adalah tujuan akhir. Itu yang hampir semua agama mengajarkan kita untuk mencapai langit, bagi saya itu baru setengah langkah atau baru satu langkah. Perjalanan kita dua langkah, pertama memang kita harus mencapai langit, mencapai puncak. Di sana kita harus mencapai yang namanya percaya kepada Tuhan. Setelah di atas, maka perjalanan selanjutnya adalah, turun mencapai bumi kembali. Maka ketika turun kita harus punya keyakinan yang lebih tinggi, yang disebut percaya diri. Ke langit kita percaya Tuhan, ke bumi kita percaya diri. Percaya diri berarti Tuhan ada di dalam diri kita.

Ada seorang Ulama nyentrik yang berhasil menghindarkan ummatnya dari penasbihan Tuhan kepada dirinya. Ulama tersebut begitu dihormati oleh para santrinya, sebut saja Mbah Datuk Muhammad Syukran Undaan Lor Kudus, Jateng.

Mbah datuk begitu ditakdzimi oleh santrinya. Namun lambat laut Mbah Datuk khawatir jikalau dirinya menjadi pembatas antara santrinya dengan Allah ketika beribadah. Dengan cerdik Mbah Datuk kemudian melakukan hal-hal yang diluar kewajaran seperti; ketika santrinya berpuasa, ia tidak berpuasa. Atau ketika santrinya melaksanakan sholat jum’at, ia tidak melaksanakannya. Yang terjadi akhirnya ia ditinggalkan oleh santrinya. Namun dalam sudut pandang yang berbeda, Mbah Datuk tersebut berhasil menggagalkan dirinya menjadi penghalang hubungan santrinya dengan Tuhannya. Bukankah ini merupakan kesuksesan?
Beliau juga telah sukses menemukan kesejatian bahwa menguji dan menemukan kemurnian terhadap santri -santrinya bahwa yang hakiki itu Allah bukan dirinya.

Kita Jangan terlalu dini mengungkapkan kesimpulan sebelum melakukan analisa yang mendalam. Jangan menghakimi sebelum mengenali lebih dalam. Alam ini begitu luasnya dan Allah menciptakan makhluk yang bermacam-macam.

0 komentar:

Posting Komentar